Selasa, 16 September 2008

polisi oh polisi

kemaren gue sama eka pergi ke jalan martadinata pake si mio putih. pas perjalanan pulang ke kantor lagi, kita diberhentiin sama polisi di belokan pizza hut arah buah batu. polisi itu minta eka untuk nunjukkin sim nya dan kemudian minta kita untuk masuk pos. merasa ga melakukan sesuatu yang salah, dengan entengnya kita nurutin polisi untuk masuk ke posnya. di dalem pos polisi ada satu orang polisi lain yang lagi bengong. di dalem pos, tu polisi minta kita nunjukkin stnk. gue layanin.

setelah itu, keluarlah kalimat, "ga boleh puter balik di situ ya". flash back, fyi, di jalan lingkar selatan dari perempatan buah batu sampai perempatan pelajar pejuang ada dua tempat puter balik. dari arah BKR jika kita mu ke buah batu kita harus puter balik di hotel horizon, dari arah pelajar pejuang jika kita mau ke jalan banteng kita harus puter balik di deket ruko citifinancial. polisi tadi nyangka kita puter balik di deket ruko citifinancial, padahal gue sama eka dari arah jalan banteng menuju buah batu yang berarti sudah pasti kita puter balik di horizon.

terjadilah percakapan ini selanjutnya.
eka : kita ga puter balik di situ pa, kita puter baliknya di horizon
polisi 1 : kamu yakin?
dewi : yakin lah pa, orang saya dari arah palasari koq
polisi 1 : bener?
dewi : ya bener lah pa, ngapain bulan puasa bohong
polisi 1 : gimana pa komandan?
polisi 2 : ya udah klo bener, tapi spion dipasang dua duanya kan?
eka : ow..jelas pa.. (sambil nunjuk ke motor gue)
polisi 2 : oke deh kalo gitu silakan dilanjut

terusnya gue sama eka keluar pos polisi. gue pikir, please deh, tu polisi dua iseng banget! keliatan nyari nyari kesalahan! keliatan butuh duit banget (that's very rude huh? :P)! sambil ngegerutu menuju motor, gue bilang "laen kali pasang cctv klo mu nyari duit". udah pasti ketangkep basah tuh, ga bisa ngelak lagi, ya kan?

sepanjang jalan buah batu sampe kantor, gue bedua eka ngabahas itu. malahan eka bilang polisi kadang nyari kesalahan tuh sampe sedetail-detailnya. sim stnk beres, spion. spion beres, helm. helm beres, tutup pentil. gubrak deh!

citra buruk polisi akan terus melekat jika oknum seperti kedua polisi yang gue temuin di perempatan buah batu kemaren masih ada. bukan orangnya, tapi mentalnya ama kelakuannya. jaman bokap gue masih jadi polisi, polisi adalah sosok yang disegani, dihormati bahkan seringkali dianggap segala-galanya saking berwibawanya seorang polisi dimata orang orang dulu. entah kenapa hal itu luntur begitu saja. apakah ini menandakan mental kita juga selembek seperti kelihatannya? ada apa sih dengan diri kita sendiri?

2 komentar:

dadan ATD mengatakan...

ITU NAMANYA,,, "POLISI TIDUR" NENG!

Dewi Siti R mengatakan...

serem..

apalagi klo dia gak tidur ya?

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...